Isnin, 19 Disember 2016

Wanita Dan Aurat


Teks : Intan Anisshuhaila Bt Muhammad Fuad


Wanita dan aurat tidak dapat dipisahkan. Ya! aurat kita sangat perlu diberi pehatian. Anda seorang perempuan? Saya juga perempuan. Kita bertuah kerana dilahirkan sebagai seorang perempuan. Allah telah menetapkan aurat perempuan sangat perlu diberi perhatian. Hal ini kerana kita adalah hamba-Nya yang terpilih. Jadi, keistimewaan tersebut perlu dipelihara sebaiknya. Apabila semua asas dijaga dengan baik in sya Allah kita akan matang sebagai wanita yang baik dan solehah.

 
Wanita yang baik adalah wanita yang solehah yang akan menjadi isteri dan ibu yang solehah kepada suami dan anak-anak. Menyebut tentang aurat, ramai dalam kalangan wanita hari ini yang memandang remeh tentang isu tersebut. Saya pernah bertanya kepada beberapa orang anak didik perempuan saya tentang aurat. Kebanyakan mereka memberi alasan menutup aurat itu perlu menjadi seorang yang solehah. Antara dialog mereka berbunyi begini :

 

 ‘ Ala..cikgu saya tak nak la pakai tudung labuh-labuh sangat, saya ni bukan alim pun..nanti orang panggil saya ustazah, saya dah la takde ilmu agama. Kalau diorang tanya hukum macam-macam, matila saya nak jawab’

 

‘Cikgu, wajib ke pakai stoking? Kaki aurat ke? Ala..kaki saya mana ade orang nak tengok pun…’

 

‘Cikgu, saya kat luar jer tak pakai tudung, dalam sekolah saya pakai kot…hehe..’


Begitulah dialog remaja-remaja perempuan hari ini. Isu aurat yang dianggap remeh. Kita sebagai orang yang lebih tua perlu memainkan peranan dengan bergaul dan menasihati mereka secara berhikmah. Alangkah sedihnya  Nabi Muhammad s.a.w melihat perilaku wanita masa kini. Sedangkan nabi sendiri mengangkat darjat seorang perempuan pada kedudukan yang sangat mulia. Segelintir individu mengatakan iman ada di dalam hati. Maka, ramai jugalah yang tidak suka orang lain mempertikaikan penampilan, akhlak dan cara hidup mereka. Kata mereka, ‘don’t judge the book by its cover’. Innalillahiwainnailaihirajiuun.

 
Sebagai seorang yang beriman kita tidak sepatutnya menjerumuskan diri kita ke lembah maksiat. Membuang dan membazirkan masa dengan melakukan dosa adalah ibarat membuat perancangan masa depan untuk masuk ke dalam neraka. Dosa yang kecil jika dilazimikan akan menjadi dosa besar yang akhirnya membawa kerugian di akhirat kelak. Ingatlah! Apa yang kita lakukan hari ini, kesannnya akan dinikmati berpuluh-puluh tahun kelak. Bersusah-susahlah sedikit agar agar kita bahagia di kemudian hari.


Di sini saya ingin memetik kata-kata Pn Ruhana Zaki melaui penulisan beliau dalam bukunya yang berjudul ‘Kerana Mu Aku Berubah’

‘Anda adalah hamba-Nya yang terpilih. Jadi, usah sia-siakan keistimewaan tersebut. Aapabila semua asas Islam telah berjaya disemat dan diamalkan, In sya Allah anda akan membesar sebagai wanita yang baik yang menjadi pilihan penduduk langit dan bumi. Berbahagialah menjadi isteri yang solehah, berkat kesabaran membentuk peribadi mahmudah’

 
Renungkanlah…jangan sampai kita muflis di persimpangan jalan. Moga Allah merahmatimu wahai wanita. Teruskan perjuangan menjadi wanita solehah.



 

Tiada ulasan:

Catat Komen