Sabtu, 17 Disember 2016

Doakan Saudara-saudara Kita di Syiria


Teks : Intan Anisshuhaila Muhammad Fuad

Asalammualaikum w.b t..

Segala puji-pujian milik Pencipta alam semesta Allah s.w.t kerana diberi peluang dan ruang untuk kita hari ini terus menikmati segala keindahan dan kedamaian di muka bumi Malaysia ini. Saudara dan saudari sekalian, kita adalah sebaik-baik umat yang dilantik sebagai khalifah di muka bumi-Nya justeru umat ini adalah umat yang terbaik sebagaimana yang tertera dalam surah Ali Imran ayat 110 firman Allah yang bermaksud:

“Kamu adalah umat terbaik yang dilahirkan bagi manusia, kamu menyuruh kepada makruf dan mencegah kemungkaran dan kamu beriman kepada Allah.”

Menurut Imam Qatadah, khalifah Umar bin Khattab pernah berkata berhubung dengan ayat ini, “Sesiapa yang suka digolongkan dalam golongan umat yang terbaik ini, tunaikanlah syarat Allah yang terdapat dalam ayat ini. Sahabat-sahabat nabi berjaya menunaikan syarat ini justeru mereka berjaya mencipta sejarah gemilang yang tidak ada tolok bandingannya.

Dalam surah Al-Baqarah ayat 143 pula, Allah menggelar umat ini sebagai ummatan wasatha melalui penjelasannya yang bermaksud, “Dan demikianlah Kami telah menjadikan kamu umat wasatha supaya kamu menjadi saksi atas perbuatanmu”. (wasatha bermaksud umat terbaik lagi adil).

Petikan hasil tulisan Dr Danial Zainal Abidin yang berbunyi : Era akhir zaman tidak ketandusan golongan yang berani memperjuangkan kebenaran sebagaimana nabi menegaskan “Akan ada segolongan daripada umatku yang berpegang teguh di atas agama dan mereka akan menentang dan menguasai musuh-musuh mereka kecuali apa yang menimpa mereka dalam bentuk ujian-ujian sehinggalah akhirnya datang urusan Allah. Hal ini dikukuhkan lagi dengan sabda nabi s.a.w : “Kiamat tidak akan berlaku sehingga umat Islam berperang dengan bangsa Yahudi dan orang Islam membunuh mereka sehingga golongan Yahudi terpaksa bersembunyi di belakang batu dan pohon. Ketika itu batu dan pohon akan berkata , “Wahai Muslim, wahai hamba Allah, ada Yahudi yang bersembunyi di sebalikku, datanglah untuk membunuhnya”. Ini akan berlaku kecuali pada pohon ghaqad kerana ia adalah pohon orang Yahudi.

Berdasrkan nas-nas tersebut, kita mengetahui kemelut dan pancaroba yang menimpa umat Islam hari ini tidak kekal. Berdasarkannya juga kita berani mengatakan, “Besok adalah untuk Islam. Oleh itu, marilah kita bersama-sama berjuang membantu suadara Islam kita di bumi Syiria (Aleppo). Sumbangkan mengikut kemampuan masing-masing. Berdoa, berdoa dan terus berdoa.

#prayforAleppo
#prayforSyiria
#prayforRohingnya
 
 
 

Tiada ulasan:

Catat Komen